Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Hadith’ Category

Sebenarnya terlalu banyak buku dan artikel-artikel dakwah yang sangat bernilai yang telahpun dicetak dan discan di luar sana. Jadi, ianya membuatkan saya berfikir ada manfaat ker saya tulis blog saya ini? Inilah masalah pertama saya mengapa saya sangat kurang update blog saya. Tambahan pula, saya selalu menyoal diri saya, siapalah saya untuk berbanding dengan penulis-penulis buku fiqh dakwah di luar sana yang semestinya lagi hebat dan telahpun membuktikan istiqomahnya (tetap pendiriannya) dengan jalan dakwah ini.

Kalaupun saya menulis, saya sangat takut tulisan saya ini adalah salah dan saya mengajak orang ke cara pemikiran dan kerja yang tidak betul. Kenapa saya berkata demikian? Berada di dalam jemaah saya sudah cukup untuk membuka mata dan minda saya untuk menjadi pening dengan pelbagai pemikiran dan cara kerja yang sedikit berbeza. Lagi memeningkan bila ada ustaz ini cakap begini dan ustaz itu cakap begitu. Totally opposite..!! Faham ker? Totally opposite..!!!!!

“Ingatkan bila masuk kumpulan usrah nih, ahlinya semuanya baik-baik ah, tapi lagi teruk dari kawan-kawan saya yang lama”.

Jadi, apa patut kita buat?

Larikan diri dan tidak berusaha pun untuk belajar mengenai islam yang sebenar?

Semestinya tidak kan?

Inilah ujian yang Allah berikan pada kita untuk menguji samaada benarkah kata-kata kita yakni kita beriman kepadaNya?

Kita ada terlalu banyak aset pengalaman sirah dan juga rujukan utama kita yakni al-Quran untuk kita rujuk dan kaji. Selain itu, terdapat banyak juga buku-buku yang menceritakan tentang part-part islam yang khusus yang semestinya diambil daripada Quran dan Sunnah.

Jom, kita mencari erti islam yang sebenar walau payah mana pun jalan dan cubaan yang kita akan hadapi?

Boleh?

=)

Alif Lam Mim. Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “Kami telah beriman, dan mereka tidak diuji?” Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pati mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.

(AL-‘Ankabut, 29 : 1-3)

Kejap, please get my point right!. Saya bukan nak kata yang jemaah ini tidak betul yer. Jauh sekali daripada itu. Inilah jemaah yang saya rasa paling ideal dengan cara kerja Rasulullah saw.

Seperti juga islam, islam itu pastinya benar, masalahnya adalah pada penganut agama itu yakni muslim. Persoalan yang saya selalu tanya diri saya adalah, apakah cara kerja dan apakah tindakah yang terbaik yang patut saya lakukan dalam hidup saya untuk pastikan saya dapat masuk ke dalam syurga Allah dan mengelakkan diri  daripada memasuki nerakanya.

(more…)

Read Full Post »

Jalan Ini

Ingatkan apabila selesai satu masalah, dapatlah aku duduk senang sekejab. Namum begitu, masalah lain pula yang mengetuk pintu di rumah. Bahkan bukan sekadar satu, tapi, bertimbun-timbun. Aku kira ini namanya tarbiyyah Allah swt untuk memastikan niat aku dalam beramal IKHLAS hanya kerana Dia.

Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “Kami telah beriman” dan mereka tidak diuji? Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang berdusta.

(Al-Ankabut, 29:2-3)

Masalah… demi masalah… Terasa penat betul untuk menghadapi semua masalah ini. Sukarnya tidak boleh digambarkan. Kadang-kadang, sampai tahap terasa nak berhenti sahaja dari jalan dakwah ini dan kembali kepada kehidupanku sebelum ini.

Kalau nak dikira umur tarbiyyah aku, tidaklah banyak mana. Hanya baru beberapa tahun. Ramai manusia melihat aku sebagai seorang yang berkeyakinan tinggi. Berani untuk bersuara dan mampu meyakinkan manusia lain akan pendapat aku. Adik-adik di atas jalan dakwah ini pula melihat aku seperti “big brother” mereka yang pasti akan ada untuk mereka pada setiap masa. Mereka sangat yakin yang aku ini tidak akan sesekali berundur apatah lagi jatuh.

Astaghfirullah… astaghfirullah… Hanya Allah sahaja yang mengetahui betapa lemahhhhnya diri aku ini. Hanya Allah sahaja yang tahu betapa banyaknya dosa dan karat-karat jahiliah yang bermain di dalam hati aku. Hanya Allah sahaja yang tahu betapa aku sangattt memerlukanNya.

Jadi, persoalannya kenapa aku masih lagi bertahan dan tetap dengan jalan ini sehingga hari ini dan inshaAllah sampai bila-bila?

  1. Aku nak sangat masuk syurga Allah swt, tak nak masuk nerakaNya dan nak sangat dapat redhoNya =)
  2. Dunia ini hanyalah tempat singgahan dan akhiratlah tempat kekal abadi.
  3. Perasaan sayang pada insan-insan yang dekat dihatiku membuatkan aku terus dan terus berusaha untuk melakukan yang terbaik untuk dakwah ini.
  4. Setiap kali dalam meeting ataupun ketika aku perlu menyampaikan bahan kepada adik-adikku, semestinya aku kena menjadi kuattt dan semangat tinggi! Ye lah, kalau aku sebagai “abang tua” mereka pun lemah dan “down”, mereka lagilah “down” nanti. Huhu… =) Jadi, dalam aku berlakon kuat, harapnya aku akan berjaya menjadi benar-benar kuat suatu hari nanti.
  5. Sedih dan kesian melihat kawan-kawan aku dan masyarakat yang tertipu dengan agenda syaitan sehingga diri mereka hanyut dengan arus dunia.
  6. The list will go on and on inshaAllah.. =)

(more…)

Read Full Post »

Kesabaran

Dari Ibnu Musayyab radhiallahu’ anhu; ia berkata: “Ketika Rasulullah sedang duduk bersama para sahabatnya, ada seorang lelaki yang menyakiti Abu Bakar tetapi Abu Bakar diam sahaja. Kemudian orang itu menyakitinya lagi tetapi Abu Bakar tetap diam sahaja.Kemudian orang itu menyakitinya untuk kali ketiga lalu Abu Bakar pun membalasnya.Menyaksikan hal ini, Rasulullah pon bangkit, lalu Abu Bakar bertanya:’Apakah engkau mendapati aku telah bersalah wahai Rasulullah?’ Rasulullah bersabda:’ Malaikat turun dari langit mendustakan apa yang dikatakan oleh orang itu. Tetapi ketika kamu membalasnya maka malaikat itu pon pergi dan setan pon duduk. Karena itu, aku tidak suka duduk bersama setan”

(HR. Abu Dawud)

Alhamdulillah terjumpa hadis yang sangat best nih..InshaAllah nak share sumthing kepada semua:)

Kehidupan sebagai seorang Muslim dan secara khususnya sebagai seorang daie amat memerlukan sifat yang terpuji ini iaitu kesabaran di dalam diri. Sifat kesabaran ini perlu dididik dan disemai dengan sangat teliti. Hal ini kerana di dalam dunia ini, terdapat pelbagai jenis perangai, pelbagai jenis tabiat dan pelbagai jenis kepentingan yang terdapat pada diri seorang manusia.

Kalau kita lihat dari matan hadis di atas, bagaimana Abu Bakar telah ditarbiyyah oleh Rasulullah saw untuk bersabar dalam semua perkara dari sekecil-kecil benda sehingga ke sebesar-besar perkara. Bagaimana kita lihat sendiri Khalifah Islam pertama yang terkenal dengan sifat kesabaran dan sifat lemah-lembutnya, pun masih dikatakan kurang kesabarannya lagi. Dan sepertimana kita lihat dalam sirah nabawiyyah, bagaimana Rasulullah mentarbiyyah para sahabat dengan sifat bersabar dan merendahkan ego mereka selama 13 tahun ketika di bumi Mekah.

Kenapa di awal permulaan dakwah baginda , baginda sangat menekankan sifat kesabaran dalam diri para sahabat?

(more…)

Read Full Post »

Ibnul Qayyim al-Jauziah, mengatakan tak layak seorang hamba, menunda-nunda dalam melakukan taubat. Melakukan taubat dari dosa merupakan kewajiban yang harus dilakukan. Tidak boleh ditunda. Apabila seseorang menundanya, melakukan penundaan berarti ia telah melakukan pelanggaran.

Tak ada satupun manusia yang akan tahu kapan saat datang kematian. Apabila saat datang kematian, tak dapat manusia menundanya. Betapapun manusia itu memiliki kekuasaan, harta kekayaan yang tak terhingga, atau hidup diantara istana-istana yang dikelilingi oleh para pengawal, tak dapat mencegah akan datangnya kematian. Bagaimana manusia akan mengakhiri kehidupannya? Dengan lumuran dosa, maksiat, durhaka, serta dalam kekafiran, dan tak pernah meminta ampun dan taubat kepada Rabbnya?

Sesungguhnya, bila manusia telah melakukan taubat dari suatu dosa, maka manusia masih berkewajiban melakukan taubat yang lain lagi, yaitu bertaubat dari menunda taubat. Betapa banyaknya manusia yang menunda-nunda taubat, dan tidak mau menyadari hakekat dosa yang mereka lakukan setiap hari, bahkan setiap detik, tetapi masih belum mau bertaubat, dan menganggap tidak perlu bertaubat atas segala dosa yang telah dilakukannya.

(more…)

Read Full Post »

Tangkap Ikan

Pada bulan yang lepas semasa di Holland, saya telah mendengar
sebuah cerita menarik yang dipetik daripada Hadis dari seorang kawan :
………………………………………………………………………………………………………………………….

Pada suatu hari, seorang pemuda Yahudi telah mengajak seorang
rakannya yang Muslim untuk pergi menangkap ikan di sungai dengan
menaiki sebuah sampan.

“Wahai rakanku, mari kita bertanding pada hari ini, siapakah yang
mendapat hasil tangkapan yang lebih besar!”

cabar pemuda Yahudi tadi kepada rakan Muslimnya.

“Baiklah.. Aku kira, lebih sekiranya kau yang mulakan terlebih dahulu..”
balas pemuda Muslim tersebut.

Tanpa membuang masa, pemuda Yahudi tersebut menebarkan jalanya
dan mendapat tangkapan yang sangat lumayan.

“Nah, sekarang tiba giliran engkau wahai rakanku..”
kata pemuda Yahudi tersebut.

(more…)

Read Full Post »

Sudah lama sebenarnya saya berhajat untuk menulis dan berkongsi sedikit sebanyak tentang pemahaman saya mengenai tajuk kecil islam adalah manhaj untuk manusia yang dipetik dari buku Hazaddeen. Saya berdoa agar Allah memudahkan saya menulis post entry kali ini agar adik-adik saya yang abg sangat cintai dan para pembaca sekalian dapat memahami message yang ingin saya sampaikan.

Apa yang anda fikirkan apabila saya mengatakan yang Islam itu manhaj/sistem untuk manusia?

(more…)

Read Full Post »

Bersangka buruk

Lamanya saya meninggalkan medan blogging nih. InshaAllah, walaupun tidak banyak update yang sempat saya tulis tapi terlalu banyak perkara yang terjadi kepada diri saya beberapa bulan lepas. Ada yang manis dan ada yang pahit, tapi inshaAllah, saya yakin semua yang berlaku adalah atas ketentuan Allah swt dan pasti ada hikmah disebaliknya inshaAllah.

(more…)

Read Full Post »

Older Posts »

%d bloggers like this: